Waspadai Penyebaran Virus Corona dan Penyembuhannya



Kasus suspect virus Corona yg ada di Depok dan tinggal di Depok Jawa Barat dipastikan tertular virus corona, Covid-19. Kasus ini merupakan kasus pertama di Indonesia, di tengah penyebaran meluas di dunia dengan kasus tercatat di lebih 50 negara.

Dari jumlah kasus lebih dari 80.000 di dunia, kematian mencapai lebih dari 3.000 orang. Lebih dari 90% kematian tercatat di Hubei, China namun korban meninggal sejauh ini tercatat di 10 negara lain.

Dua WNI positif Covid-19, 'tidak ada penghentian kegiatan' di Depok, kata Menkes. WNI tertular setelah Pria Jepang terjangkit virus corona saat berkunjung ke Indonesia.

Benarkah Indonesia tidak mampu mendeteksi virus corona baru?

Korea Selatan mencatat lebih dari 4.200 kasus dengan 476 kasus baru dengan jumlah orang meninggal mencapai 26. Pemimpin sebuah gereja Korea Selatan yang terkait dengan wabah meminta maaf.

Sementara itu, Australia memastikan terjadinya penularan dari orang ke orang.

Seorang warga Jakarta mengenakan masker
Seorang warga Jakarta mengenakan masker (AFP)

Di tengah penyebaran yang meluas ini, bagaimana kita tahu bahwa kita tertular virus ini?

Gejala Covid-19 mirip seperti gejala flu ataupun pilek. Pada mulanya, penderita merasa seperti demam dan kemudian diikuti dengan batuk kering. Setelah satu minggu, pasien akan mengalami tersengal-sengal.

Masa inkubasi - antara penularan dan menunjukkan gejala - adalah sekitar 14 hari, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Namun sejumlah peneliti mengatakan periode ini dapat memakan waktu 24 hari.

Ilmuwan China mengatakan sejumlah orang mungkin tertular sebelum menunjukkan gejala.

Berdasarkan data dari 44.000 pasien yang terkena virus corona, menurut WHO:
  • 81% mengalami gejala ringan
  • 14% mengalami gejala parah
  • 5% mengalami sakit parah
  • Antara 1% dan 2% meninggal karena penyakit ini
Sampai 29 Februari lalu, Indonesia baru memeriksa 143 sampel pasien yang diduga terkena Covid-19 yang bepergian ke negara yang terkena. Sementara Malaysia telah memeriksa hampir 1.100 sampel.

Pada minggu terakhir Januari lalu, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengatakan pihaknya menetapkan siaga satu terhadap virus corona untuk mencegah penyebaran virus yang berasal dari China tersebut masuk ke Indonesia.

Saat itu Terawan menjelaskan pemerintah mengaktifkan 135 alat pemindai suhu tubuh atau thermo scanner di 135 pintu masuk Indonesia baik melalui darat, laut maupun udara.

Kemenkes, kata Terawan, juga telah mengaktifkan 100 rumah sakit rujukan Flu Burung bagi masyarakat yang terduga atau terinfeksi virus corona jenis baru, yang juga dikenal dengan nama 2019-nCoV, bisa menular dari manusia ke manusia.
  • Pasien suspect virus corona di RSPI Jakarta 'baru pulang dari China, dan saat ini sudah diisolasi'
  • Virus corona dan kesaksian seorang dokter di Wuhan: 'Semua orang terjebak di sini dan tidak bisa pergi'
  • Virus corona: Kecepatan penyebaran 'mengkhawatirkan'
Di saat virus corona mulai merebak cepat pada minggu terakhir Januari lalu, kami menurunkan berbagai pertanyaan di seputar wabah, termasuk penyebaran dan apakah yang terkena dapat disembuhkan.

Apakah virus corona dan bagaimana penyebarannya?


Novel Coronavirus SARS-CoV
Novel Coronavirus SARS-CoV

Dokter spesialis paru dari Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan Diah Handayani menjelaskan bahwa 2019-nCoV adalah virus yang menyerang sistem pernafasan manusia. Bedanya dengan virus lain, ujar Diah, virus corona ini memiliki virulensi atau kemampuan yang tinggi untuk menyebabkan penyakit yang fatal.

Menurut Diah, virus ini berbahaya jika telah masuk dan merusak fungsi paru-paru, atau dikenal dengan sebutan Pneumonia, yaitu infeksi atau peradangan akut di jaringan paru yang disebabkan oleh virus dan berbagai mikroorganisme lain, seperti bakteri, parasit, jamur, dan lainnya.

"Pertukaran oksigen tidak bisa terjadi sehingga orang mengalami kegagalan pernafasan. Itulah mengapa virus ini berat karena bukan lagi hanya menyebabkan flu atau influensa tapi dia menyebabkan Pneumonia," kata Diah saat dihubungi BBC Indonesia.
  • Virus corona 'kemungkinan berasal dari ular, dan belum ada vaksin'
  • Virus corona: Korban jiwa terus meningkat, makin banyak kota di China ditutup
  • Virus corona: Apa yang kita ketahui sejauh ini?
Diah melanjutkan proses penyebaran virus ini melalui udara yang terinhalasi atau terhirup lewat hidung dan mulut sehingga masuk dalam saluran pernafasan. Virus ini masuk melalui saluran nafas atas, lalu ke tenggorokan hingga paru-paru.

"Sebenarnya belum 100 persen. Tapi dilihat dari sekian ratus kasus yang dipelajari, dan sifat dasar virus, maka inkubasi virus ini dua sampai 14 hari. Itu mengapa kita mewaspadai periode dua minggu itu," kata Diah.

Gejala virus corona: Batuk, flu, demam hingga sesak nafas

Virus ini telah diidentifikasi sebagai virus corona, yang dapat  menyebabkan beragam penyakit mulai dari flu biasa hingga Sars  yang mematikan
Virus ini telah diidentifikasi sebagai virus corona, yang dapat menyebabkan beragam penyakit mulai dari flu biasa hingga Sars yang mematikan. (Getty Images)

Dokter yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Paru Indonesia itu menjelaskan virus corona 2019-nCoV memiliki gejala yang sama dengan infeksi virus pernafasan lainnya. Diah mengatakan gejala ringan yaitu flu disertai batuk. Kemudian, jika memberat, akan menyebabkan demam dan infeksi radang tenggorokan.

Gejala virus corona

Gejala virus corona


Kemudian jika masuk ke saluran nafas, kata Diah akan menyebabkan bronkitis.

"Yang berat ketika semakin jauh infeksi ke saluran nafas bawah, itu Pneumonia lengkap. Selain itu, bisa juga disertai gejala infeksi virus ke organ lain, yaitu diare," katanya.

Apakah virus corona bisa disembuhkan?

Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan mengatakan sedikitnya 15 petugas medis di Wuhan terinfeksi virus tersebut
Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan mengatakan sedikitnya 15 petugas medis di Wuhan terinfeksi virus tersebut. (Reuters)

Dokter yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Paru Indonesia itu menegaskan bahwa semua virus corona, termasuk virus corona 2019- nCoV belum ada obatnya.

Diah menambahkan, walaupun virus ini memiliki risiko kematian, namun angkanya masih rendah dibandingkan orang yang terjangkit dan kemudian sembuh. "Tapi bisa (disembuhkan), terbukti yang sakit sudah ribuan tapi yang meninggal kan sedikit. Jadi dia tetap sebuah virus yang bisa disembuhkan," katanya.

Jadi, kata Diah, proses pengobatan yang dilakukan adalah terapi pendukung dengan cara meningkatkan daya tahan tubuh. "Boleh obat flu biasa kalau masih ringan, kalau demam diberi obat anti demam," katanya.

Diah menegaskan, beberapa korban meninggal umumnya tidak hanya semata disebabkan oleh 2019-nCoV, namun juga dipengaruhi faktor kerentanan seperti usia yang sudah tua sehingga daya tahan tubuh lemah dan juga penyakit lain yang sudah ada. Bagaimana penanganannya jika terkena virus corona?

Para pasien virus corona dirawat di Rumah Sakit Jinyintan
Para pasien virus corona dirawat di Rumah Sakit Jinyintan. (EPA)

Diah menjelaskan prosedur yang dilakukan terhadap pasien terduga mengidap virus corona adalah dengan menempatkannya dalam ruang isolasi. Tujuannya, katanya, agar penularan ke orang lain dapat dicegah.

Jika terduga masih menunjukkan gejala awal, kata Diah, maka pasien akan mendapatkan obat demam, batuk dan flu, disertai dukungan makanan yang sehat agar meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan virus tersebut.

Langkah yang dianjurkan bagi staff rumah sakit yang menangani kasus corona
Langkah yang dianjurkan bagi staff rumah sakit yang menangani kasus corona - BBC


Proses rumah sakit


Jika, gejalanya hilang dan hasil telah negatif, ujar Diah, pasien kemudian akan dipulangkan. Pemeriksaan pembuktian pun kata Diah dapat dilakukan dengan cepat.

"Tapi kalau pasien sudah pneumonia, dan biasanya demam tinggi maka diinfus karena butuh cairan banyak, dan diberikan obat lainnya tergantung derajatnya," kata Diah.

"Kemudian, kalau benar-benar sembuh, batuk dan semua gejala hilang, kita pantau, terus kita pulangkan. Tidak perlu khawatir (menular) karena berarti badannya telah sukses melawan virus dengan sendirinya. Jadi tidak menular lagi," ujar Diah.
Cara mencegah: jalani pola hidup sehat dan etika batuk


Diah menjelaskan terdapat beberapa cara untuk mencegah tertular virus corona ini.

Pertama adalah dengan menjalani pola hidup yang sehat dengan cara memberikan asupan makan yang sehat dan sempurna.

Lalu, katanya, istirahat cukup dan mengimbau perokok untuk berhenti merokok.

"Berada di cuaca sekarang ini (hujan), kita tidak perlu terlalu lama di keramaian," katanya.
  • Virus corona semakin meluas, China tutup sejumlah kota, suplai makanan di toko-toko menipis di Wuhan
  • Virus corona di China: Pejabat yang menutup-nutupi adanya kasus baru akan 'dipermalukan seumur hidup'
  • Virus corona dari China: Pemerintah tingkatkan kewaspadaan pada pintu-pintu masuk
Kemudian, kata Diah adalah selalu cuci tangan usai ke tempat umum atau menyentuh alat-alat publik karena berpotensi mengandung virus yang disentuh oleh pengidap virus corona.

Tidak lupa juga, kata Diah, untuk menggunakan masker saat di ruang publik.

"Lalu bagi yang sakit flu dan batuk, tanamkan etika batuk. Jadi ketika batuk ditutup dengan tisu. Lalu jangan meludah sembarangan, buang dahak sembarangan, juga hindari kerumunan dan lekas periksa ke dokter. Itu tips kita." katanya.

Apakah Indonesia memiliki fasilitas memadai?


Diah mengatakan Indonesia memiliki kemampuan dari kapasitas pencegahan dan pengendalian, hingga diagnosis virus dan terapi penanganan.

"Ada tiga RS, yaitu RS Persahabatan, Sulianti Saroso dan RSPAD. Semua memiliki kemampuan bahkan saat pasien mengalami kondisi pneumonia, ada alat-alat. Jadi kapasitas pelayanan kesehatan kita siap," katanya.

Katanya, fasilitas kesehatan telah memadai untuk melakukan terapi pendukung bagi korban terinfeksi virus corona.

"Dari pintu masuk penyaringan dengan thermo scanner, lalu evakuasi jika terindikasi dan isolasi. Jadi fasilitas kesehatan di Indonesia mampu," ujarnya.

Sosialisasi tentang virus corona belum memadai


Beberapa warga di Jakarta dan Bali yang dihubungi BBC mengungkapkan belum mendapatkan sosialisasi resmi dan memadai dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengenai langkah pencegahan dan penanganan jika terjangkit virus corona.

Jakarta dan Bali adalah dua kota besar yang mayoritas dikunjungi oleh warga negara China baik untuk berwisata ataupun berbisnis.

Seorang warga Jakarta yang bernama Fuad mengatakan mengetahui virus corona dari media massa. Ia mengungkapkan belum mendengar sosialisasi dari pemerintah mengenai langkah pencegahan dan penanganan jika terjangkit virus corona.

"Jadi sementara waktu, saya dan keluarga akan menghindari tempat umum dan keramaian seperti mall karena hingga kita belum ada info pasti tentang langkah pencegahan supaya tidak terkena dan jika sudah terpapar," kata Fuad saat dihubungi BBC Indonesia, Jumat (24/01).

Senada dengan itu, beberapa warga Bali seperti Kadek dan Wayan Martadana mengungkapkan belum mendapatkan sosialisasi resmi dari pemerintah.

"Belum (ada info dari pemerintah), tidak tahu yang lainnya. Saya tahu hanya dari berita," kata Kadek.

Walaupun demikian, mereka tidak merasakan kekhawatiran seperti yang dirasakan Fuad.

Wayan menjelaskan saat ini situasi di Bali tetap berjalan normal, walaupun ada penurunan penyewaan mobil yang dilakukan oleh turis China di Bali.

"Belum Pak (ada sosialisasi). tidak sama sekali (khawatir)," kata Wayan.

Total korban: 26 meninggal di China

China telah memperluas karantina kota di provinsi Hubei - asal penyebaran virus corona - setelah jumlah korban jiwa mencapai 26 orang.

Kasus Virus Corona diluar China
BBC - Penyebaran virus corona.


Setidaknya 10 kota di provinsi Hubei, yang dihuni 60 juta orang, telah menerapkan pembatasan perjalanan bagi warganya.

Di tingkat nasional, ada 830 kasus pasien terinfeksi virus corona yang telah dikonfirmasi.

Karantina kota diberlakukan menjelang imlek, yang merupakan salah satu perayaan terpenting di kalender China.

Jutaan orang umumnya mudik ke kampung halaman - tapi banyak dari mereka di provinsi Hubei yang tidak akan merayakan.

Pembatasan perjalanan yang diterapkan berbeda-beda di tiap kota - meski banyak kota yang sudah menghentikan layanan transportasi publik.

Di Wuhan, ibu kota Hubei - dan tempat di mana virus pertama muncul - semua bus, kereta bawah tanah, dan kapal feri, sudah dihentikan dan semua pesawat dan kereta dari Wuhan telah dibatalkan.

Warga diimbau untuk tidak meninggalkan kota dan beberapa jalanan telah ditutup. (ita/ita)


EmoticonEmoticon